Selasa, 11 Mei 2010

Copet Di Depan Mataku


Pukul 16.10 saya bergegas dari kantor menuju stasiun Pondok Cina. Sesampainya di sana diumumkan oleh petugas kereta api, bahwa kereta ekonomi menuju Bogor mengalami gangguan di stasiun Kota. Saya langsung lemas mendengarnya, karena saya tidak mungkin menggunakan kendaraan lain selain kereta api menuju Bogor.

Akhirnya kereta api pun tiba pukul 17.30 dan dengan kekuatan penuh saya menaiki kereta api (lebay bgt sih...)... ya kalau tidak dengan tenaga yang kuat, saya tidak mungkin bisa mendorong orang untuk dapat masuk ke dalam kereta. Sampai di dalam kereta, penumpang yang di dalam kereta memberitahu bahwa kereta yang saya naiki ini hanya sampai stasiun Depok Lama tidak sampai Bogor :((beginilah nasib penumpang kereta ekonomi). Sampai stasiun Depok Lama, ternyata sudah ada kereta pengganti menunggu (Alhamdulillah).

Melajulah kereta ekonomi menuju Bogor, sesampai di stasiun Bogor semua orang menuju pintu keluar kereta. Ada laki-laki berdiri di samping saya, tepat saya akan berjalan keluar kereta, laki-laki itu berdiri tepat di depan saya, suasana begitu ribut karena penumpang yang di dalam berebut keluar dan penumpang di stasiun yang sudah menunggu lama juga berebut masuk. Pada situasi itulah sang laki-laki tersebut mengambil handphone seorang Bapak yang tepat ada di depannya, dan saya cuma kaget melihat kejadian ini dan tidak bisa berteriak copet atau apapun. Saat saya keluar dari kereta, saya mengamati laki-laki tadi, dan benar dia tidak menuju ke pintu keluar stasiun, entah mau kemana laki-laki itu.

Mudah-mudahan saya tidak kecopetan untuk kedua kalinya.... amin....

Sumber gambar disini

8 komentar:

  1. Wah serius nih bu? kayaknya malingnya telrihat dan slelau dekat ma ibu yah? heheh gimna tips ku di praktekin gak???


    saya rasa kereta yg ibu naiki sudah dibaca situasinya oleh si copet degh... kasian jg yah,,,, yakinlah ALlah sangat besar azabnya untuk mereka yg panjang tangan.

    BalasHapus
  2. klo say ajadi ibu saya copet lagi tuh si copet kwkkwkwkkwk biar tuh copet digebukin degh.... klo perlu minta tolong ma orang laen...

    BalasHapus
  3. Pernah ada serita loh, ada seorang Bapak yang neriakin copet, eh malah dia ditusuk di jalan sampai meninggal sm gerombolan copet itu, serem bgt kan...

    BalasHapus
  4. resiko naik kendaraan umum memang hrs lebih waspada ya Mbak.
    tentu saja pencopet itu tdk pernah memikirkan kesulitan orang yg dia copet.
    tapi, saya yakin Allah swt tdk akan mebiarkan dia .
    salam

    BalasHapus
  5. wah bu.. ternyata kita punya pengalaman yg sama yah, cuma bedanya aku hp ku hilangnya di metromini. Knp aku yakin ilangnya disitu?? karna aku ingat sebelum aku naik tuh metromini aku msh sempat lihat jam di hp, tp pas turun tuh hp sdh raib, di calling pun sdh ga aktif. Hmm.. mungkin ini cara Allah mau kasih rizki yg lebih besar lg utk kita ya bu.. aminn..

    BalasHapus
  6. Amiiin....mudah-mudahan dikasih hp yang lebih bagus....

    BalasHapus
  7. itulah tangan2 kreatif mbak....saking kreatifnya, sampek dompet org jg diambil...weleh2...

    BalasHapus
  8. @tiwi, kreatif yg merugikan yah...

    BalasHapus